Sunday, March 30, 2014

Bumbu Bali - Day 5


Hari terakhir, sementara menunggu penerbangan pulang ke Kuala Lumpur pada petangnya, selepas sarapan kami menuju ke Kuta, menghabiskan helaian-helaian rupiah yang ada. Pada masa yang sama, tanpa di sedari, panda hanya membimbit kamera yang tiada berisi bateri di dalamnya. 




Secara keseluruhanya, kunjungan ke dua panda ke Bali ini lebih menyeluruh, berada 5 hari 4 malam dan menggunakan perkhidmatan pemandu peribadi. Panda sudah kehilangan business card beliau walaupun telah berjanji untuk mempromosinya. Pengungjung tidak perlu bimbang, kerana jika memerlukan khidmat kenderaan, cuma hubungi pengawal keselamatan hotel. Mereka sedia membantu.

 


Makanan? Bali memang unik, panda bukan maksubkan Babi Guling yang banyak di jual di kedai-kedai makan disini, tetapi pengungjung mesti mencuba untuk menikmati ayam betutu, ayam yang di masak debgan santan, tetapi lebih kering. Tetapi panda lebih sukakan ayam bumbu bali Makan di Hotel juga lebih murah berbanding makan di tepi-tepi jalan. Bagi bukan 'big eater' tidak perlulah makan secara buffet, cukup dengan ala de carte.


Pemandangan, memang sangat cantik sepertimana pulau-pulau lainnya. Cuma kebersihan masih kurang, masih terdapat banyak samah-sampah yang bertaburan di pantai yang menjadi kunjungan pelancung, mungkin kerana pada waktu ini musim ombak, banyak sampah yang di hanyutkan terdampar di pantai.


Spa di Bali adalah antara yang terbaik. Pilihan dari 5 bintang hinggalah yang biasa-biasa sahaja termasuk di tepi pantai. Sempat juga panda merasa hot-stone massage untuk satu jam dan pedecure & minicure, tidak sampai RM100 pun untuk total. Jika di Malaysia, jangan harap. Therapistnya memang tip top.



Membeli belah? Barangan branded, pulang sahaja ke Kuala Lumpur. Malaysia ada segala-galanya dan lebih mura. Kecuali jika berada di Lapanan antarabangsa Bali, pengungjung akan terkejut dengan harga barangan branded import yang 'hampir' sama dengan harga barangan di America Syarikat. Jadi jika berminat untuk membeli COACH, Burberry, Channel atau Prada, singgahlah di lapangan terbang ini, berbaloi-baloi.



Bagi yang muslim, tidak perlu bimbang. Banyak warung atau restoren yang menyediakan perkhidmatan makanan halal di sini. Tanda halal di pampang dengan jelasnya di hadapan kedai. Cuma harga makanannya seperti harga makanan di Sabah. Agak mahal berbanding di Kuala Lumpur.

Monday, March 10, 2014

Bumbu Bali - Day 4


Perjalanan hari ke empat adalah ke kawasan selatan Bali, iaitu Uluwatu. Sebelum itu kami singgah di Hawaii Bali, ole-ole khas Bali, juga di sekitar Denpasar. Harga barangan di sini jauh lebih murah dari Krisna tetapi tidak berapa menarik.


Perjalanan sekitar 1 jam ke Nusa Dua, antara pantai yang tercatik pernah panda lihat. Bersih dan tidak sesak dengan manusia, mungkin kerana waktu tengahari dan bukan masa liburan. Agak panas. Di Nusa Dua terdapat dua pulau batu karang. Terdapat teluk yang sangat jernih airnya di antara dua pulau tersebut. Mungkin sebab itu tempat ini mendapat nama. Pulau ini bercantum dengan daratan dengan beting pasir yang putih.




Setiap satu pulaunya mempunyai tarikan tersendiri, di sebelah kiri terdapat taman pohon cempaka dan terletak sebuah pura di hujungnya, manakala di sebelah kanannya terdapat monumen ramashita dan helipad berdekatan monumen tersebut. 





Kawasan ini juga terkenal dengan Golf Coast yang terbaik di Bali. Luangkan lebih masa di sini untuk menikmati keindahan pantai dan juga melihat hotel-hotel besar di sekitar.


Garuda-Wisnu-Krisna atau GWK, di bina sebelum 2007, menempatkan patung Krisna dan Garuda yang besar. Lokasinya masih lagi sementara. kerana patung Krina akan di pasang dan akan menjadi patung yang terbesar dengan ketinggian 150 meter tinggi dan 64 meter lebar. 



Kedudukannya di atas bukit membolehkan pengungjung menikmati panorama bandar Kuta, Benoa dan Sanur. Katanya, pemandangan paling cantik adalah apabila waktu senja. Sebenarnya berada di Bali adalah melihat matahari terbenam. itu yang menjadikan pengalaman di sini lebih indah.






Kedudukan taman ini berada di puncak bukit batu kapur menjadikan ia mudah di bentuk. Bukit-bukit di bentuk menjadi tembok-tembok tebal yang menempatkan patung-patung dan juga pusat aktiviti. Tempat ini sering dijadikan tempat acara-acara persembahan besar di Bali.



Jika tidak berkesempatan menikmati tarian tradisional di pusat-pusat persembahan tradisional, boleh menonton di GWK ini, version pendek, persembahan termasuk tarian Barungan dan Kecak Dance. Versi di luar lagi bagus dari di sini tetapi ia boleh memberikan pengalaman kepada pengungjung yang ingin berjimat. Bayaran masuk ke sini adalah IDR80,000 untuk warga asing.


Kenudian kami di bawa ke Pantai Layang-layang, berhampiran dengan Anantara Uluwatu Resort & spa. katanya tempat ini pernah menjadi lokasi filem lakonan Julia Robert. Panda pun luapa film apa. Pantainya cantik, Cuma rumpai lautnya sangat banyak terdampar di pantai. Kehadiran orang ramai menyebabkan pantai kecil ini nampak sarat.



Untuk turun ke pantai, perlu menaiki tanga yang curam dan sempit. pastikan bawa air kerana suhu yang panas dan keletihan akibat turun dan naik tangga. ia boleh menyebabkan naik darah juga.


Destinasi terakhir adalah Uluwatu, terletaknya kuil yang berusia 1000 tahun. berada di cerunan tebing batu kapur di pinggir laut. Pemandanganya sangat menakjubkan. Gabungan kehijauan dan kebiruan air laut amat mengujakan.




Sesuatu yang perlu berhati-hati di sini adalah keranya yang sangat suka akan kacamata. Walaupun pengungjung memberikan makanan kepada kera-kera ini, ruang yang ada akan menyebabkan pengungjung yang memakai kaca mata akan kehilangannya. semasa kunjungan panda di sini selama 2 jam, 2 pengungjung di rampuk kacamatanya di depan panda.



Oleh kerana sudah terhidrat, kami tidak larat lagi untuk berada di kepanasan mentari Bali, kami ke Jimbaran untuk membeli saki-baki kraftangan yang ada di Krisna Jimbaran dan kembali ke hotel. Kami tidak menikmati makan malam seperti kelaziman pengungjung ke selatan Bali, iaitu makan malam di Jimbaran.

Saturday, March 1, 2014

Bumbu Bali - Day 3



Hari ke 3, tumpuan kami adalah ke Bedugul,  Pura yang berada di tasik yang luas di beri nama Pura Ulun Danum Bratan. Sebelum itu, tepat jam 9 pagi kami meninggalkan hotel dan menuju ke Krisna, pusat cenderamata tempatan di Bali yang menawarkan harga yang berpatutan bagi pelancung.



Terdapat beberapa outlet Krisna di Bali, kami menuju yang berhampiran dengan Denpasar. Berada di laluan untuk ke Tanah Lot. Harga di sini lebih munasabah berbanding di pasar. Kualitinya setanding dengan barangan di Mydin, Malaysia. Krisna juga menawarkan khidmat pembungkusan bagi barangan yang di beli. Ini memudahkan urusan bila di lapangan terbang.




Lokasi seterusnya adalah ikonik bagi Bali, Tanah Lot. Sebuah Pura yang di bena di atas fomasi batuan di pinggir laut. Ia kan kelihan sebuah pulau kecil apabila air pasang. Pura ini di bina sekitar abad ke 15 dan telah di tambahbaik pada tahun 80'an. Menurut Wikipedia, sebahagian formasi batu di sekitar pulau tersebut adalah batu tiruan yang di bina sewaktu kerja-kerja pembaikan dengan menggunakan teknologi jepun. Bayaran masuk sekitar IDR60,000 untuk sebuah kereta.




Kawasannya berteluk dan mempunyai pantai yang lebih bersih berbanding Pantai Kuta. Ombak di kawasan Tanah Lot amat sesuai untuk bermain luncur air. Ombaknya yang besar menghempas pantai memjadikan ia suatu pemandangan yang sangat cantik. Luangkan masa untuk berada di sini ketika matahari jatuh. Pasti teruja. 


Selepas menikmati makan tengahari, kami terus menuju ke Ulun Danum Temple di tasik Bratan, Begudul. Di sini ada 3 tasik yang terhasil dari kawah gunung berapi iaitu Bratan, Buyan dan Tamblingan. Kami hanya ke Ulun Danum kerana ia adalah objek yang paling terkenal dan di abadikan di dalam matawang Rupiah. Pura ini di bina pada tahun 1633 dan di abadikan untuk dewa tasik.




Kawasan pengunungan di Bali sering mengalami hujan yang lebat di sebelah petang, jadi kami mengambil masa yang lama berteduh di bawah astaka menunggu hujan reda. Nasib baik ada perkhidmatan penyewaan payung di sini. Caj yang dikenakan sebanyak IDR10,000 untuk satu payung besar, bayaran masuk ke Pura ini adalah IDR30,000 seorang.


Destinasi terakhir setelah kepenatan adalah Taman Ayun yang di bina pada tahun 1634 oleh Raja Mengwi iaitu Gusti Agung Anum. Taman ini telah di senaraikan sebagai warisan dunia oleh UNESCO. Keunikan taman ini bukan saja terletak kepada seni binanya, tetapi juga lanskap nya yang hijau dan luas. Ia di kelilingi oleh kolam atau parit buatan yang luas.











Panda meluangkan masa di sini lebih dari sejam. berada di atas menara peninjau akan memberikan gambaran yang lebih luas kepada pengungjung. Sambil menikmati kehijauan alam. Ini adalh destinasi terakhir untuk hari ini. 

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

My World Travel....