Monday, November 17, 2014

Kudat- the last entry


Mimpi jam 1:55 pagi mengejutkan aku dari tidur, seakan peristiwa 30 tahun sangat dekat. Rindu membuatkan panda tidak bisa tidur. Ketika ini panda telah 2 minggu meninggalkan bumi Sabah. Menyahut tugasan baru yang entah bila akan berlangsung. Tiada di sangka Sabah menjadi assignment paling singkat setakat ini, hanya 8 bulan dan 15 hari sahaja. Baru sahaja ingin mengembangkan sayap yang lebih jauh di sana.


Kudat, bandar di hujung tanduk Sabah, 3 jam dari Kota Kinabalu. Sunyi tetapi cantik.Kali ke dua panda di sini. Bersiar-siar pinggir teluk yang jauh amat mendamaikan. Walaupun tidak berkesempatan melihat matahari jatuh ataupun naik. 


Ikan-ikan di Kudat juga murah erbanding di Kota Kinabalu, di esplanadenya pengungjung boleh menikmati ikan bakar dengan harga separuh dari harga di Kota Kinabalu, pilihan sahaja agak terhad, rasanya OK.








 


Itu sahaja untuk Sabah yang ingin aku masukkan. Walaupun 8 bulan di sini, ia memberikan 1001 kenangan manis. Terima Kasih buat Sabah yang membenarkan Panda bertapak dan berkhidmat di sini. Semoga bisa bertemu lagi.

Wednesday, November 5, 2014

Merayau di Simpang Mengayau Sabah


Tip of Borneo ataupun Tanjung Simpang Mengayau, mendapat nama dari bahasa Rungus iaitu Tanjung Sampang (bersatu) Mengazou (Perang). Ia mendapat nama kerana tempat ini berlakunya peperangan etnik Rungus dengan lanun Moro. Semua detail boleh dapat di wikipedia. 


Perjalanan dari Kota Kinabalu ke sini mengambil masa hampir 2 jam 30 minit. Jalannya agak mencabar apabila menuju ke sini dari jalan utama. Sekiranya merancang untuk terus ke Kudat, boleh melalui jalan grabble lebih kurang 5 km. Menitik juga air mata berada dalam kereta vibrator.  



Pemandangannya sangatlah hebat, tanjung yang berada di antara 2 laut, iaitu laut Cina Selatan dan Laut Sulu. Kehadiran Panda kali ini di sambut dengan angin yang sangat kuat hingga panda tidak mampu berdiri dengan tegak. 





Jika ke sini batu tulis cerita bagaimana bendera Malaysia di letakan di sini. Bendera ini di bawa dari daerah Papar menggunakan kuda sejauh 274 km. Ia dicatakan sebagai perarakan kuda terjauh di Malaysia. Ia berlangsung semperna sambutan hari Kemerdekaan dan di kibarkan di Tanjung ini pada 29 Ogos 2012. 



Ada juga beberapa chalet di kawasan ini bagi pengungjung yang ingin bermalam dan beristirehat. Pandai di sini juga sesuai untuk mandi manda kerana di Sabah tidak banyak pantai yang berpasir putih untuk pengunjung berlari-lari dengan kaki yang bogel. Pengunjung juga di nasihatkan semak laporan cuaca terkini.

Sunday, October 19, 2014

Singgah di Rumah Panjang Rungus


Setelah kembali dari Australia, panda menerima tetamu dari Penang pula. Pernacangan awal adalah mengunjungi Kundasang ataupun kaki Kinabalu. Perancangan ini terpaksa di ubah kerana hujan yang lebat telah membasahi bumi Kinabalu. Ini akan mebataskan penglihatan. Panda mengubah tentatif perjalanan ke Kudat, atau dengan lebih tepat ke Simpang Mengayau iaitu tempat terletaknya 'tip of Borneo'.



Selepas memandu hampir 2 jam, panda tertarik dengan papantanda 'rumah panjang Rungus' yang terdapat di tepi-tepi jalan selepas kota Marudu. Rumah Panjang ini terletak di kampung Bavanggazo, 98 km dari Kota Kinabalu atau 41 km  dari Pekan Kudat.



Kunjungan ke sini agak berbaloi, dengan bayaran di antara RM3 ke RM5 seorang, pengunjung akan di dedahkan asal usul kaum Rungus yang berkulit putih mulus ini. Memang comel-comel orang Rungus ni. Tetapi yang berada di dalam rumah panjang mempromosikan barangan kraftangan tradisional adalah orang-orang yang veteran. Jadi jangan lah gusar kerana kunjungan kesini adalah  untuk melihat kebudayaan dan keramahan warga tempatan.








Maklumat lanjut boleh berhubung dengan tourism sabah. Jika mahu lebih menyeronokan, datang pada hari keamatan. Barulah boleh melihat pesta yang lebih meriah. Tidak salah untuk singgah seketika di sini sebelum meneruskan perjalanan ke Kudat.

Thursday, October 9, 2014

Hujan di Melburne (3 hari 2 Malam)


Setelah berada di dalam bas selama 12 jam, dari Sydney ke Melbourne sambil mendengar celoteh David (pemandu bas express fryfly) yang menerangkan seribu satu peraturan di dalam bas. Tetapi David seorang yang peramah dan sangat membantu. Cuma keadaan dalam bas kurang menyelesakan. Bau kari sangat kuat. Di Australia tidak di galakan memanggil seseorang dengan jawatan tetapi panggillah mereka dengan nama barulah mereka memanggil kita dengan Sir atau madam(menurut kata David). Jadi jangan suka-suka panggil encik driver ya... 


Kami tiba di Skybus stesen jam 7.00 pagi, suasana di Melburne juga sejuk dan berawan. Kami berjalan kaki dari Litle Bourke St. menuju ke Ibis Budget Melburne CBD. Jaraknya empat blok sahaja. Tetapi kedudukan hotel ini di Elezabert Street sangat strategik, di tengah-tengah kawasan perniagaan Melbourne dan berhampiran dengan Stesen keretapi utama di Flinders St. Hari pertama kami seharian di DFO South Wharf, mencuci mata dengan tawaran harga menarik barangan jenama. Di sini banyak menjual local branded dan beberapa jenama antrabangsa dengan harga yang agak berbaloi. Tambahan pula hari hujan, kami terperangkap terus di sini hingga malam.

 


Hari kedua di Melbourne, tumpuan terarah ke Queen Victoria Market di Queen Street. Pasar lama yang di bina pada tahun 1850an lagi. Tetapi harga lebih murah di Paddy Market Sydney. Kumpulan perniaganya juga terdiri dari orang Asia. Pasar ini ditutup pada hari Selasa dan Rabu. Waktu operasi bermula jam 6.00 pagi sehingga jam 2.00 petang. Jualan adalah barangan cenderamata hinggalah sayur-sayuran, daging (panda sukankan pasar daging yang bersih) dan juga barangan dapur.





Memandangkan hari sebelumnya hujan, kami mengambil peluang sekali lagi untuk bersiar-siar di sepanjang tebingan sungai Yarra yang sangat bersih dan cantik. Di tebingan sungai ini pengungjung akan dapat melihat langkap Melbourne bersama mercu tandanya. Melbourne adalah bandar kedua terbesar selepas Sydney di Australia. Dari segi binaanya, ia lebih modern dan menarik. Bangunan tertinggi di Australia juga terletak di Melbourne.



Pengungjung juga boleh menggunakan city cycle tram secara percuma, tram berwarna coklat ini akan mengeliling kawasan pelancungan dengan percuma. Pengunjung perlu tahu kemana arah tujuan di mana point untuk turun. Perkhidmatan bermula jam 10 pagi hingga 6 petang dan dilanjutkan kepada jam 9 malam pada khamis, jumaat dan sabtu dengan kekerapan 12 minit. Jalan-jalan yang di lalui adalah Flinders Street > Harbour Esplanade > Docklands Drive > La Trobe Street > Victoria Street > Nicholson Street > Spring Street > Flinders Street.



Jika ingin melepak, singgahlah di Federation Square, bangunan unik dengan warna yang sangat menyerlah, bersebelahan Flinders Street Station. Waktu senja di sini juga menarik dengan pelbagai hiburan dengan skrin besar. 



Inilah aktiviti kami sapanjang berada di Melbourne, mengelilingi bandar dan memasuki pelbagai pusat membeli belah. Apa yang panda suka tentang Australia adalah harga parfumenya sangat murah, branded parfum bermula dengan AUD19.99. Tetapi harga makanan bermula dengan AUD10 untuk sepingan.



Perjalanan kami berakhir pada hari ketiga, menaiki shuttle dari CBD ke lapangan Terbang Melbourne dengan kos AUD18, pejalanan mengambil masa 45 minit ke 1 jam. Jika empat orang, boleh menaiki teksi dengan kadar AUD54.

Friday, October 3, 2014

Di sini Bermulanya Sebuah Cinta - Sydney 2



Hari Kedua, 31 Ogos 2014, hari sebelumya kami tidur jam 1930 malam, sangat penat agaknya. Pada walnya ingin berada di Opera House untuk menyambut ulangtahun kemerdekaan ke 57 ini. Rupanya setakat di Hotel Ibis Sahaja.


Matlamat hari ini adalah mengunjungi Paddy's Markets di China Town. mengambil masa 15 minit berjalan kaki dari hotel ke melalui Wiliam Street kemudian ke Gorge Street. Tempat ini berhampiran dengan Capitol Theater dan tidak jauh dari Capitol Station. Pasar ini menawarkan pelbagai cenderahati Australia buatan China, Bangladesh dan sedikit buatan tempatan. Perniaga utamanya adalah orang-orang Asia yang bermata sepet. Kelebihan di bandar-bandar utama Austraia, pengunjung Asia tidak berasa asing. rasanya seperti berda di negara sendiri dengan suhu yang lebih sejuk. Pasar ini menawarkan harga yang lebih kompetitif berbanding Victoria Market di Melbourne.




Di China Town ada Malaysia Restoren. Restoren ini di beri nama Mamak, pengunjung beratur untuk menikmati roti canainya. Tapi pekerjanya bukanlah mamak, semuanya adalah dari Asia Timur. Tidak di pastikan status ke HALAL an nya. Setakat ini Malaysia restoren di luar negara yang Panda temui adalah restoren menawarkan local cuisine yang sangat terkenaliaitu Ba Ku Teh. Ba Ku Teh melambangkan makanan Malaysia di luar negara. Panda tidak tersinggung pun.



Selepas hampir 3 jam di Paddy's Market, kami memasukki Harbour Street untuk menuju ke Hard Rock Cafe Sydney. Di jalan ini pengujung muslim boleh mendapatkan makanan Halal samada dari selatan Asia atau Timur. Tapi kami tidak berhenti makan di sini. Perjalanan mesti di teruskan. Kami melalui Chinese Garden Frindship dan Tumbalong Park di Darling Harbour. Hard Rock Cafe berada di Harbourside mall.
 

Setelah hampir sejam membelek barangan di Hard Rork tanpa membeli apapun, harganya standard di mana-mana di dunia, bezanya berdasarkan tukaran asing, laluan kami berikutanya adalah Pyrmont Bridge yang merentasi Darling Harbour Jambatan Kayu yang flexible ini akan di angkat apabila kapal melaluinya. Kami sempat meyaksikan keunikan jambatan ini ketika jam 2 petang.
 

Dari sini kami terus ke Market Street yang tiada pasar pun di jalan ini, terus ke Elizabert Street dan kembali ke hotel untuk mengambil barang-barang yang ditinggalkan.


Kami meneruskan perjalanan ke Central Station di Pitt Street untuk menaiki bas ekspress ke Melbourne menggunakan Firefly express. Perjalanan akan mengambil masa 12 jam dengan 3 kali berhenti di lebuh raya Sydney-Melbourne. Harga tiket adalah AUD60 seorang dan tempahan melalui internet sahaja di laman sesawang firefly. Bas adalah standard Europe dengan kapasiti melebihi 50 orang. 



Tempoh 2 hari satu malam adalah tempoh yang singkat. Kos yang tinggi di Sydney banyak membataskan pegerakan. tetapi ia memberi pengalaman yang manis untuk panda datang lagi ke sini. Mungkin selepas AUD1 menjadi RM2.50. Trend menunjukkan sedemikian dan USD semaku=in meningkat hari kehari. Disini baru terasa bertapa lemahnya Ringgit Malaysia hingga tidak di kenali kecuali di Thailand dan Saudi Arabia dan beberapa negara lain (untuk mengelakan di caras oleh penyokong tegar).

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

My World Travel....