Saturday, July 19, 2014

Berhenti di Perhentian 2



Hari ke dua di Pulau Perhentian, Hari ini akan dipenuhi dengan aktiviti menjelajah sekitar Perhentian Kecil dan juga Perhentian Besar. Panda di jemput oleh operator bot kira-kira jam 9:00 pagi selepas waktu sarapan dan di bawa ke Perhentian kecil untuk mengambil beberapa orang lain pelancung yang turun sama dalam pakej ini.



Sebelah paginya kamu ber snorkelling di Turtle Beach dan Turtle point (Perhentian Besar). Di sini pengungjung boleh berenang-renang bersama-sama penyu karah dan penyu hijau yang meragut rumpai laut. Ketika ini tidak kurang 4 ekor penyu berada di situ. Setelah itu kami di bawa ke Shark Point, suatu pengalaman yang mengujakan apabila dapat berenang bersama-sama ikan jerung yang panjangnya lebih dari panda sendiri. Pada mulanya ia agak mendebarkan tetapi ikan ini hanya berlegar-legar bersama perenang-perenang yang lain.



Setelah kelaparan, kira-kira jam 1 tengahari, kami di bawa ke perkampungan nelayan di Perhentian Kecil untuk menimati makan tengahari. Bila separuh hari berendam di dalam air laut, semuanya menjadi sangat enak. Ikan kembung masak kicap, sayur campur dan ayam gorang. Semuanya licin.


Selepas berehat seketika di darat, kami kembali lagi ke laut. Kali ini kamu ke The Light House Coral Reach. Rumah api yang berada di antara dua pulau ini. Kami ttidak berani untuk turun ke laut kerana arus yang sangat dera. cuma memberi makan ikan dari bot.







Akibat tidak dapat menarik perhatian kami unruk ber snorkelling, pemandu bot telah membawa kami ke destinasi terakhir iaitu Romantik Beach. Pantai ini sangat cantik dan mungkin paling cantik yang pernah panda kunjungi buat masa ini. Pantainya sangat jernih dan airnya berkilauan. Ikan-ikannya berbaik sehingga air di paras lutut. Tidak puas berada di sini.



Destinasi untuk panda adalah Lata Air Berani, pemandu bot membawa panda ke destinasi extra ini. Tempat ini mempunyai mata air tawar yang mengalir dari celah-celah batu dan memasuki laut. Malangnya tempat ini dirosakan dengan struktur yang di bene dengan tujuan menangkung air tawar tetapi gagal kerana bocor. Ini destinasi terakhir sebelum kembali ke Kuala Lumpur dan Sabah bagi panda.

Thursday, July 10, 2014

Berhenti di Perhentian...


Setelah betahun-tahun merancang, akhirnya dapat juga panda ke Pulau Perhentian. Pulau ini adalah antara pulau-pulau yang terdapat di Terengganu seperti Pulau Redang, Pulau Kapas dan Pulau Tenggol. Pulau ini juga mempunyai pantai yang panjang dan cantik.



Pulau Perhentian ini terbahagi kepada dua, iaitu Perhentian Kecil dan Perhentian Besar, Perhentian Kecil mempunyai pekanya yang tersendiri, dan banyak chalet dan resort di sini. Pulau ini mempunyai bilangan pantai yang lebih banyak berbanding Perhentian Besar. Oleh kerana pada waktu ini adalah cuti panjang di Malaysia, kebanyakan chalet dan resort telah penuh, yang ada hanyalah di Flora Bay Resort di Perhentian Besar. Kos untuk 3 hari 2 malam adalah RM375/head termasuk 3 kali makan sehari, penginapan, satu hari island tour, dan pengangkutan dari jeti Kuala Besut.





Hari pertama, tiada aktiviti khusus yang di adakan, setelah daftar masuk, panda merehatkan diri sementara menunggu makan tengahari, cuaca yang terang dan panas ketika ini. Apabila jam 3 petang baru memberanikan diri untuk keluar berjalan-jalan di pinggir pantai. Jika ada stamina, boleh sahaja untuk menyertai aktiviti jungle tracking.






 Panda menikmati keindahan pantai di Perhentian Besar ini dengan sepuas-puasnya, tidur di buaian gantung di perpohonan kayu sepanang pantai memang mempersonakan. Tidak sedar masa berlalu dengan bergitu pantas.

Sunday, July 6, 2014

Naratiwat


Di dalam kesibukan mengejar waktu, panda sempat mencuri peluang untuk mengungjungi wilayah seberang. Kesempatan menghadiri program di Renaissance Hotel Kota Bahru tidak di lepaskan begitu sahaja. Walaupun perancangan utama adalah ke Pulau Perhentian, Terengganu tetapi oleh kerana waktu ini adalah cuti panjang bagi Malaysia, semua resort telah penuh di tempah. Panda mengambil keputusan untuk mengubah haluan dengan mengunjungi Naratiwat secara bidan terjun. Di awal pagi, Panda menaiki bas dari Kota Bahru menuju ke Pengkalan kubur, tiketnya sekitar RM4 (panda pun telah lupa) perjalanan mengambil masa lebih 1 jam. Tiba di pengkalan kubur, melepasi pemeriksaan ringkas imigresen di sebelah pengkalan kubur seterusnya menaiki bot secara halal di pengkalan menuju Takbai, Thailand. Bayaran adalah RM2 untuk 15 minit perjalanan bot penambang.


Dari jadi, kami di bawa oleh taxi motorsikal ke immigresen Takbai dengan caj RM5 walaupun boleh berjalan kaki ke sana, prosedure agak leceh kerana pengunjung akan terpinga-pinga dengan sistem di immegren Takbai. Tiada tunjuk arah cuma perlu bertanya dengan orang-orang di situ, lebih kurang 1/2 jam segala urusan selesai, abang-abang motor bawa kami ke kedai makan untuk makan tengahari.

Makanan di Takbai cuma biasa-biasa sahaja dan tidaklah seenak di Bangkok, Setelah itu kami menaiki pickup untuk ke Naratiwat. Perjalanan adalah 1 jam, bersesak-sesak di belakang pickup bersama-sama sangkar burung dan manusia, kelebihannya di sini, orang-orangnya sangat ramah bertegur sapa seolah-olah mereka kenal satu sama lain.






 

Di perhentian pickup bandar, panda menaiki motor sekali lagi menuju ke Emperor Hotel, hotel tertinggi di nara ini. dari hotel ini kamu boleh menikmati seluruh pemandangan pekan Nara. Hotel ini juga menawarkan makanan muslim.







Petangnya panda ke mengelilingi pekan Nara yang tidak jauh dari hotel, waktu ini ada pesta pantai, keadaannya meriah dengan beraneka jualan. Walaupun pantai ini di tambak, tetapi ia tidak menghilangkan ke aslian dan kecantikan pantai ini. Panda juga berpeluang untuk menikmati kretiviti makanan tempatan.



Malamnya sekali lagi panda keluar dan menikmati makan malam yang unik. Steamboat dapur arang dan beraneka makanan lain seperti moi sop, pulut mangga, nasi manis dan beberapa jenis lagi yang tidak di ngat namanya.


Pagi berikutnya, setelah checkout, panda ke stesen bas menumpang abang motor dengan bayaran RM6, dari stesen bas kami menaiki van besar menuju ke Golok, tiketnya RM7, perjalanan lebih kurang 1 jam. Pekan golok memang meriah, panda cuma sempat makan tengahari dan kembali ke Malaysia untuk menuju ke Kuala Besut.

Saturday, May 24, 2014

Waterfront Kuching


6 April yang lalu panda sempat singgah di Kuching Sarawak untuk menjadi panel temuduga bagi pelajar-pelajar pasca siswazah yang akan ke luar negara bagi zon negeri Sarawak. Kunjungan ini agak pendek iaitu 1 malam sahaja tidak memungkinkan panda bergerak jauh dari pusat bandar, cukup sekadar di tepian Sungai Sarawak yang sempit itu.





Ini adalah mercutanda terbaru bagi Sarawak dan Khucing secara khususnya, Monumen untuk Dewan Undangan Negeri Sarawak. Ketinggian bangunan ini setinggi 114 meter dengan kos menghampiri RM300 juta ini boleh di lihat dari tebingan sungai Sarawak ini.




Itu sahaja yang ingin panda kongsikan bersama, tunggu kemunculan lain-lain entri. Banyak perkara yang belum dapat panda selesaikan buat masa ini, masih dalam proses penyesuaian diri. Sesungguhnya ALLAH makbulkan doa hambanya, cuma lambat atau cepat sahaja. Oleh itu, berhati-hati dengan apa yang kamu minta!

Tuesday, May 20, 2014

Dingin di Kinabalu - Kinabalu Pine Resort


Sekitar Februari yang lalu, minggu pertama panda berada di Sabah, pasukan pejabat telah berkumpul di Kinabalu Pine Resort Kundasang -laman sesawang- untuk mesyuarat ketua unit. Ini bukanlah kali pertama panda ke Kundasang kerana sebelum ini telah ada entri sebuah resort lain yang pernah panda kunjungi tahun 2009 yang lalu.




Resort ini mengadap Gunung Kinabalu dan bersebelahan dengan perkampungan Walau Tokoi, dan berada di laluan utama dari Kota Kinabalu ke Ranau. Jalan raya di Sabah juga amat baik untuk dilalui oleh kenderaan komersial. Pengungjung boleh menyewa kereta dari Kota Kinabalu untuk ke Kundasang dan menikmati kesejukan tanah tinggi Croker ini.



Jika ingin menikmati keindahan Gunung Kinabalu, kenalah bangun seawal empat pagi. Jika tidak hanya dapat melihat pangkalnya sahaja diwaktu tengahari. Kelebihannya di Sabah ini paginya awal sejam dari Semenanjung. Matahari lebih awal memancar cahaya terangnya di negeri dibawah bayu ini.





Sempat juga kami dijamu dengan nasi bungkus manis iaitu nasi yang di tanak bersama ubi keledek dan keladi kemudian di bungkus dalam daun. Nasi ini menjadi padat dan di makan bersama laut pauk. Kepada yang ingin mencuba, sila berkongsi nasi ini sebelum tamak mengambil sebungkus seorang. Ia adalah makanan tradisi etnik Dusun di sini.


Peminat Goft, jangan lupa untuk mencuba Driving range di bukit sebelah pekan Kundasang. Pengalaman memukul bola ke curaman bukit akan membuat anda teruja. Penginapan, boleh juga mencuba di inap desa yang banyak di sekitar Walai Tokou Homestay.

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

My World Travel....